Kamis, 05 Januari 2017

Perumpamaan Ilmu Agama Seperti Air Hujan

Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam memberikan perumpamaan ilmu agama seperti  air hujan yang turun ke bumi. Air hujan yang turun ke bumi tentu memberikan banyak manfaat bagi makhuq yang hidup di bumi. Demikian juga dengan ilmu agama. Ilmu agama memberikan banyak manfaat bagi siapa saja yang mau memahami dan mengamalkannya. Dengan ilmu agama, seorang hamba Allah dapat membedakan mana yang baik dan mana yang buruk. Adapun keutamaan mempelajari ilmu agama telah dibahas pada postingan sebelumnya (Baca Klik Disini).

Dari Abu Musa, Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

مَثَلُ مَا بَعَثَنِى اللَّهُ بِهِ مِنَ الْهُدَى وَالْعِلْمِ كَمَثَلِ الْغَيْثِ الْكَثِيرِ أَصَابَ أَرْضًا ، فَكَانَ مِنْهَا نَقِيَّةٌ قَبِلَتِ الْمَاءَ ، فَأَنْبَتَتِ الْكَلأَ وَالْعُشْبَ الْكَثِيرَ ، وَكَانَتْ مِنْهَا أَجَادِبُ أَمْسَكَتِ الْمَاءَ ، فَنَفَعَ اللَّهُ بِهَا النَّاسَ ، فَشَرِبُوا وَسَقَوْا وَزَرَعُوا ، وَأَصَابَتْ مِنْهَا طَائِفَةً أُخْرَى ، إِنَّمَا هِىَ قِيعَانٌ لاَ تُمْسِكُ مَاءً ، وَلاَ تُنْبِتُ كَلأً ، فَذَلِكَ مَثَلُ مَنْ فَقِهَ فِى دِينِ اللَّهِ وَنَفَعَهُ مَا بَعَثَنِى اللَّهُ بِهِ ، فَعَلِمَ وَعَلَّمَ ، وَمَثَلُ مَنْ لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا ، وَلَمْ يَقْبَلْ هُدَى اللَّهِ الَّذِى أُرْسِلْتُ بِهِ

“Permisalan petunjuk dan ilmu yang Allah mengutusku dengannya adalah bagai ghaits (hujan yang bermanfaat) yang mengenai tanah. Maka ada tanah yang baik, yang bisa menyerap air sehingga menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rerumputan yang banyak. Di antaranya juga ada tanah yang ajadib (tanah yang bisa menampung air, namun tidak bisa menyerap ke dalamnya), maka dengan genangan air tersebut Allah memberi manfaat untuk banyak orang, sehingga manusia dapat mengambil air minum dari tanah ini. Lalu manusia dapat memberi minum untuk hewan ternaknya, dan manusia dapat mengairi tanah pertaniannya. Jenis tanah ketiga adalah  tanah qi’an (tanah yang tidak bisa menampung dan tidak bisa menyerap air). Inilah permisalan orang yang memahami agama Allah, bermanfaat baginya ajaran yang Allah mengutusku untuk membawanya. Dia mengetahui ajaran Allah dan dia mengajarkan kepada orang lain. Dan demikianlah orang yang tidak mengangkat kepalanya terhadap wahyu, dia tidak mau menerima petunjuk yang Allah mengutusku untuk membawanya.”
(H.R. Bukhari dan Muslim)

Dari hadits di atas, sikap manusia terhadap ilmu agama digolongkan menjadi 3 tingkatan yaitu,

1. Tingkatan Pertama
Orang-orang yang meraih ilmu, mengamalkannya, mendalaminya, dan bisa menarik berbagai kesimpulan hukum darinya. Mereka terlahir menjadi para Hafizh (penghafal hadits) dan Fuqaha (ahli fikih). Mereka menyampaikan ilmu dan mengajarkannya kepada orangorang, dan mereka bisa memahamkan orang lain, memberikan pencerahan dan faidah kepada mereka. Di antara mereka ada yang berprofesi sebagai mu’allim (pengajar) dan ada yang menjadi muqri’ (pembaca), serta ada juga yang menjadi da’i ilallah ‘azza wa jalla atau menjadi mudarris (guru) yang mengajarkan ilmu dan profesi-profesi lainnya yang merupakan bentuk-bentuk pengajaran dan penularan pemahaman.

2. Tingkatan Kedua
Orang-orang yang mampu menghafalkan ilmu dan menyampaikannya kepada para ulama lain yang sudah dibukakan pemahaman ilmu baginya sehingga mereka bisa menarik berbagai kesimpulan hukum dari berita yang didapatkannya. Maka dengan begitu kedua kelompok ini sama-sama memperoleh pahala dan ganjaran yang sangat besar dan melimpah serta bisa memberikan manfaat luas kepada umat.

3. Tingkatan Ketiga
Adapun kebanyakan orang yang ada, perumpamaan mereka itu ialah seperti tanah yang keras dan licin sehingga tidak bisa menampung air dan tidak mampu menumbuhkan rerumputan. Hal itu terjadi disebabkan mereka sengaja berpaling, lalai serta tidak mau menaruh perhatian terhadap ilmu agama.

Demikianlah 3 tingkatan sikap manusia terhadap ilmu agama. Semoga Allah memberikan kita keistiqomahan dalam mencari ilmu agama. Semoga Allah memberikan kita ilmu yang bermanfaat, rizki yang baik dan amalan sholeh.

Selesai ditulis di Malang, pada 5 Januari 2017
oleh Supriyono Alfarhan
Merujuk dari Fadhlul ‘Ilmi wa Syarfu Ahlihi dari mauqi’ (website) Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah yang diterjemahkan oleh Abu Muslih

2 komentar:

Jazakumullah khoir